Fiqih 05 – Ibadah 16

Pengertian puasa, hukum, dan keutamaannya

Allah subhanahu wa ta ala memerintahkan menjalankan beberapa ibadah untuk menguji hamba, apakah ia mengikuti hawa nafsunya atau menjunjung perintah Rabb-nya. Dia SWT menjadikan perkara agama terbagi pada hal-hal yang bersifat menahan diri dari yang disukai seperti puasa, sesungguhnya ia adalah menahan diri dari yang disukai berupa makanan, minuman, jima’ karena mengharap wajah Allah SWT.

Dan termasuk di antara perkara agama adalah memberikan yang disukai seperti zakat dan sedekah, dan hal itu adalah memberikan yang disenangi yaitu harta karena mengharap ridha Allah SWT.

Terkadang mudah bagi seseorang memberikan seribu riyal akan tetapi sulit baginya untuk berpuasa walau sehari, atau sebaliknya. Maka Allah subhanahu wa ta ala membuat beberapa jenis ibadah untuk menguji hamba.

Kebaikan hati:

Kebaikan hati dan istiqamahnya adalah dengan menghadapnya secara total kepada Rabb-nya SWT dan suka dengan-Nya SWT. Karena berlebihan dalam makanan, minuman, pembicaraan, tidur, dan pergaulan dengan manusia termasuk yang memutuskannya dari Rabb-nya SWT, menambahnya tidak teratur, dan mencerai-beraikannya di setiap jurang, kasih sayang Yang Maha Perkasa lagi Penyayang kepada hamba-Nya menuntut untuk mensyari’atkan puasa kepada mereka yang menghilangkan yang berlebihan dari makanan dan minuman, dan mengosongkan dari hati campuran syahwat yang menghalangi jalannya kepada Allah SWT.

Dan Dia SWT mensyari’atkan i’tikaf kepada mereka yang tujuannya adalah berhentinya hati kepada Allah subhanahu wa ta ala dan bergabungnya kepada-Nya, berkhalwah dengan-Nya, memutuskan diri dari selain-Nya. Dan Dia SWT mensyari’atkan kepada umat menahan lisan dari segala sesuatu yang tidak berguna di akhirat. Dan mensyari’atkan bagi mereka shalat malam hari yang bermanfaat kepada hati dan badan.

. Puasa: adalah menahan diri dari makan, minum, jima’ dan segala yang membatalkan mulai dari terbit fajar kedua hingga tenggelam matahari dengan niat puasa karena beribadah (mendekatkan diri) kepada Allah SWT.

. Hikmah disyari’atkannya puasa:

  1. Puasa adalah wasilah (sarana) untuk bertaqwa kepada Allah subhanahu wa ta ala dengan melakukan kewajiban dan meninggalkan yang diharamkan.
  2. Puasa membiasakan manusia menahan jiwa dan mengekang hawa nafsunya, dan latihan memikul tanggung jawab dan sabar terhadap kesulitan.
  3. Puasa membuat seorang muslim dapat merasakan penderitaan saudara-saudaranya, lalu hal itu mendorongnya berinfak dan berbuat baik kepada fakir miskin, maka dengan hal itu terwujudlah cinta kasih dan persaudaraan.
  4. Dengan puasa dapat membersihkan diri dan mensucikannya dari akhlak yang kotor dan campuran yang hina. Dan saat berpuasa merupakan waktu istirahat bagi pencernaan, lambung beristirahat, lalu saat berbuka mengembalikan aktivitas dan kekuatannya.

. Puasa Ramadhan adalah salah satu rukun Islam, Allah subhanahu wa ta ala menisbatkan kepada-Nya sebagai kemuliaan dan pengagungan. Dia SWT mewajibkannya pada tahun kedua Hijriyah. Rasulullah shalallahu alaihi wassalam berpuasa Ramadhan selama sembilan kali.

. Bulan Ramadhan adalah bulan yang paling utama, dan sepuluh malam terakhir di bulan Ramadhan lebih utama dari pada sepuluh malam Bulan Dzulhijjah, karena didalamnya terdapat lailatul qadar. dan sepuluh hari Dzulhijjah lebih utama dari pada sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan. Hari Jum’ah adalah hari paling utama dalam seminggu, dan hari berkurban (10 Dzulhijjah) adalah hari paling utama dalam setahun, dan lailatul Qadar adalah malam paling utama dalam setahun.

 

 Hukum Puasa Ramadhan:

Puasa Ramadhan hukumnya wajib atas setiap muslim, baligh, berakal, mampu berpuasa, muqim (tidak bepergian), laki-laki atau perempuan, tidak ada penghalang seperti haid dan nifas, dan ini khusus bagi perempuan.

Allah subhanahu wa ta ala mewajibkan berpuasa kepada umat ini, sebagaimana Dia SWT mewajibkannya kepada umat-umat sebelumnya. Firman Allah SWT:

﴿ يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ كُتِبَ عَلَيۡكُمُ ٱلصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِكُمۡ لَعَلَّكُمۡ تَتَّقُونَ ١٨٣ ﴾ [البقرة: ١٨٣]

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa. (QS. Al-Baqarah :183)

  Keutamaan Bulan Ramadhan:

  1. Allah Ta’ala berfirman:

 

  1. Dari Abu Hurairah r.a, ‘Ia berkata, ‘Rasulullah shalallahu alaihi wassalam bersabda, ‘Apabila telah tiba bulan Ramadhan, dibukalah pintu-pintu surga dan ditutup pintu-pintu neraka, dan syetan-syetan dibelenggu.’ Muttafaqun ‘alaih.[1]

  Keutamaan Puasa:

  1. Dari Abu Hurairah r.a, ia berkata, ‘Rasulullah shalallahu alaihi wassalam bersabda, ‘Setiap amal ibadah anak Adam a.s (manusia) dilipat gandakan. Satu kebaikan berlipat sepuluh hingga tujuh ratus kali. Allah subhanahu wa ta ala berfirman, ‘Kecuali puasa, ia adalah milikku dan Aku yang akan membalasnya. Ia meninggalkan nafsu syahwat dan makanannya karena aku. Bagi yang berpuasa ada dua kebahagiaan: bahagia saat berbuka dan gembira saat bertemu Rabb-nya. Sungguh bau mulutnya lebih wangi di sisi Allah subhanahu wa ta ala dari pada aroma minyak kesturi.’ Muttafaqun ‘alaih.[2]
  2. Dari Abu Hurairah r.a, ia berkata, ‘Rasulullah shalallahu alaihi wassalam bersabda, ‘Barang siapa yang berpuasa Ramadhan karena iman dan mengharapkan pahala, niscaya diampuni dosanya yang terdahulu.’ Muttafaqun ‘alaih.[3]
  3. Dari Sahl bin Sa’ad r.a, ia berkata, ‘Rasulullah shalallahu alaihi wassalam bersabda, ‘Di surga ada delapan pintu, padanya ada satu pintu yang bernama ar-Rayyan, tidak bisa memasukinya selain orang-orang yang berpuasa.’ Muttafaqun ‘alaih.[4]

[1] HR. al-Bukhari no. 3277 dan Muslim no. 1079, ini adalah lafazhnya.

[2]  HR. al-Bukhari no. 1894 dan Muslim no. 1151, ini adalah lafazhnya.

[3]  HR. al-Bukhari no. 1901 dan Muslim no. 760

[4]  HR. al-Bukhari no. 3257, ini adalah lafazhnya dan Muslim no. 1152.

 

(والله أعلمُ بالـصـواب)

Download Sumber

 

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *